Indonesian board games_Formal Baccarat_Indonesia Super Quiz_Recommended betting platform

  • 时间:
  • 浏览:0
  • 来源:Jaringan perjudian malaysia

“Artikel ini merupakan kiriman dari pembaca hipwee, isi artikel sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.”

Nbetvictor Chinaamanya juga step betvbetvictor Chinaictor Chinaby step, dan jujur di zaman sekarang yang serba digital dan social media based, kita gabisa lepas dari yang namanya media sosial. Instagram pun kalau kita bisa kontrol penggunaannya, kaya akun apa yang kita follow, konten apa yang kita ikutin, itu malah bisa memberikan benefit buat kita sendiri. balik lagi ke diri kita sendiri, kalau kita bisa mengontrol nafsu, pasti bisa kok lepas dari toxic nya media sosial.

Pertama, uninstall aplikasi media sosial yang aku anggap paling toxic. Aku gakuat sama ke toxic-an twitter, akhirnya aku hapus twitter. Awalnya aku masih kecolongan buka twitter lewat web sih hehe tapi lama kelamaan, intensitas aku mengakses twitter menurun sampai akhirnya  aku lupa sama twitter bahkan ga inget sama sekali ID dan passwordnya haha rasanya kaya menang lomba deh, iyaa lomba melawan nafsu diri sendiri hehe.

Sebenernya kalau misalnya dari membanding-bandingkan apa yang kita punya dengan orang lain itu dijadikan motivasi, itu bagus. Tapi, kalau itu malah bikin insecure, ujung-ujungnya stress, pleaseeee, itu toxic. Kasih waktu buat diri kalian nafas, dan please coba buat dengerin diri kita sendiri. Kalau bukan kamu yang perhatian ke diri kamu sendiri, siapa lagi? 

SoHip ada yang pernah ngerasain takut ketinggalan update dari temen-temen maupun artis-artis di media sosial nggak? Atau misalnya kalau ga buka media sosial seharian tuh rasanya jadi ga tenang? Kalau iya, bisa jadi SoHip ngalamin yang namanya Fear of Missing Out atau singkatnya FOMO! Apasih FOMO? FOMO itu rasa takut dari ketinggalan. FOMO banyak menyerang pengguna media sosial, di mana pada akhirnya kita akan membanding-bandingkan diri kita dengan orang lain.

Sebenernya, selain takut ketinggalan update-an orang lain, aku juga addict banget buat bikin story dan live instagram, bener-bener se-addict itu. Setelah beberapa lama, akhirnya aku sadar kalau ini tuh udah nggak baik banget nihh buat diri aku sendiri, terutama kesehatan mental aku. Akhirnya aku memutuskan untuk membatasi penggunaan media sosial aku, atau dikenal dengan detox media sosial.

Detox media sosial ini bagus banget buat kita-kita yang ketergantungan sama media sosial, juga buat para selebritis yang akunnya penuh sama hate comment dan komen-komen gamasuk akal lainnya. Gimana sih caranya detox media sosial itu? Aku sendiri ngelakuin media sosial dengan :

Kedua, membuat second account dengan membatasi following dan followers. Karena instagram adalah salah satu media entertainment dan pembelajaran, aku membatasi akses penggunaan instagram dengan membuat akun yang isinya benar-benar cuman temen yang paling deket banget sama aku, yang sekiranya aku percayain bangett. Pokoknya jadiin second account ini tempat di mana kita bisa jadi diri kita sendiri dan gapeduli kalau misal ada yang merhatiin update-an kita atau engga. Emang ngaruh? Ngaruh. Setidaknya di aku sangat berpengaruh.

Sedikit cerita, aku pernah ngalamin yang namanya gabisa banget jauh dari media sosial, khususnya instagram. Kalau misalnya dalam sehari aku jarang buka media sosial, aku takut ketinggalan banyak berita atau update terbaru dari temen-temen aku maupun dari artis-artis yang aku ikutin. Lama kelamaan rasanya cape banget dan jadi ga tenang. Capenya itu ketika pada akhirnya kita membanding-bandingkan diri kita sendiri dengan orang-orang di media sosial, atau waktu ngeliat barang yang pengen banget kita beli eh dipake sama temen, jadinya galau deh.

Jujur aku cukup sedih karena nyatanya masih banyak temen-temen yang tanpa sadar terpapar toxic-nya media sosial, seperti membanding-bandingkan diri mereka dengan orang lain, terutama tentang pencapaian. Aku banyak banget dapet curhatan temen-temen aku kalau mereka sampai stress dan bahkan sampai mempengaruhi kesehatan tubuh mereka.